MM ❥ MM ❥
x x 230
Untuk wanita, bidadari dunia..

Aku tahu ini pahit untuk ditelan, tapi yakinlah ini ‘ubat’ untuk kalian, ubat yang menyelamatkan hati kalian dari terus tenggelam.. 

Islam tu sendiri mengangkat darjat wanita, memuliakan sesuai dengan fitrah Yang Maha Sempurna ciptakan, hingga Islam itu hadir bagi aturan yang adil buat wanita.. 

Ingatlah sabda Rasulullah SAW, “Tidaklah aku tinggalkan fitnah yang lebih besar yang dihadapi kaum lelaki kecuali fitnah para wanita.” (HR Bukhari dan Muslim) di mana peranan wanita itu sendiri untuk lindung diri dari terkena tempias fitnah itu sendiri, bukan hanya lelaki sahaja. Mulakan dari diri kita sendiri.

Mohon, mohon… Jangan sesekali pamerkan diri kalian bahkan tangan mahupun jari, tiap anggota kalian sangat bahaya untuk lelaki yang punyai penyakit hati. 

Duhai para wanita muslimah yang ingin menyelamatkan dirinya dan agamanya dari pelbagai macam fitnah. Tunjukkan kebaikan diri anda dengan memelihara diri dari hal-hal yang terlarang dalam agama. Janganlah terpedaya dengan tipu daya dan gemerlapnya dunia. 

Wahai para wanita muslimah, jangan kalian tertipu dengan bisikan syaitan, kalian korbankan diri dan kehormatan hanya untuk sekedar memenuhi kehidupan yang sementara ini. 

Aku tulis kerna sayang..
Aku sampaikan kerna kasih.. 

Lupakah kalian, sesungguhnya kebanyakan dari isi neraka adalah kaum wanita, berdasarkan sabda Rasulullah S.A.W: 

“Aku telah melihat syurga dan ku lihat kebanyakan dari penghuninya adalah orang-orang miskin dan aku telah melihat neraka maka kebanyakan dari penghuninya adalah para wanita.” (HR Bukhari dan Muslim).
x x 114
Mintalah padaNya, nescaya Dia perkenankan..

Mujahadah itu pahit, kerna Syurga itu manis ^_^

Allah……. Indahnya nikmat hidayahMu. Terima kasih kerna ‘sentuh’ hati-hati mereka.

Tiada apa yang aku inginkan melainkan, syukur alhamdulillah ya Allah.
Berilah kekuatan pada mereka, berilah mereka SyurgaMu :’) Allahuma aamin

- Bahagiamu, bahagiaku. Terima kasih ya Tuhan
x x 130
^_^
Ya Allah… Jauhkan dirinya dariku andai dia buat aku luka. - Monolog dalaman

Kalau kita inginkan pasangan yang menjaga diri, kita juga harus menjaga diri.

Kalau kita inginkan pasangan yang menjaga ikhtilat, kita juga harus menjaga ikhtilat.

Adil. Mudah. Simple.

-Ukhti-

- (via thisisme-noah)

T h i s. Mari sentap berjemaah! T_T


Ya Allah, biarlah akhlak seindah namaku :’)

Luka yang lama tak sembuh, ditambah pula luka yang baru.

Ya Tuhan, kuatkan aku dalam mujahadah ini..


i love your blog (>w<) <3

syahrianirs

Jazakillahu khair ^^

Allahuakbar, ukhti, your blog is the blog that i've ever seen. Teruskan berda'wah untuk kebaikan orang lain juga. May Allah grant us high eemaan & taqwa. Ameen. 😊

the--flwrxxx

MasyaAllah, may Allah bless you sister! :’) Yang baik semua dari Allah, I’m the person that Allah choose untuk sampaikan bait-bait ni dengan jari jemari agar semua rasa nikmat indahnya Islam tu sendiri. InsyaAllah doakan ana moga Allah jaga :’) Jazakillahu khair ^^

Nak number wali awak.
Esok juga saya bawak rombongan meminang.
Kalau setuju,lusa saya bawak tok kadi pulak..
.
.
This is the best calon zauj ;)
- (via gadistudunglabuh)

…..hanya aku yang tidak bersedia :’)


Di tanya, kemananya aku?

Biarlah diam aku ni pergi untuk membawa diri.
Dekat kepada Sang Ilahi.

Jika dekat aku dengan manusia, sedang Allah kau sisihkan.
Tiadalah ketenangan abadi.
Sungguh, hati yang tenteram hanya dengan mengingatiNya.

- Aku
Tawar hati.
:’)

Suatu ketenangan, yang tak dapat di beli.
Tatkala merasakan mekarnya kasih sayang Allah di hati.

x x 40
"Nanti kat akhirat, kita datang mengadu depan Allah, si polan ni ada menzalimi kita, tapi mungkin sebelum si polan tu mati, dia dah bertaubat dulu atau ada la sesuatu yang dia buat yang betul-betul ikhlas kerana Allah dan Allah suka dan terima amalan tu, maka Allah ampunkan dia dengan rahmatNya. So, Allah bukakan hijab dan dipertunjukkan Syurga di depan kita. Allah suruh kita tengok. Tak berkelip mata kita tengok nikmat Syurga. Kita pun tanya, "Untuk siapa nikmat itu ya Rabb?" Allah jawab, "Untuk engkau la, sekiranya engkau pilih untuk memaafkan si polan ini." - Ustaz Shauqi Ismail via Abang Mus 😭😭😭